SYUKUR dengan nikmat Allah


Alhamdulillah! tak perlu kata ape2..syukur dan sentiasa bersyukur atas nikmat Allah! 


Syukur dan nikmat berasal dari bahasa Arab. Kata syukur berterima kasih, sedangkan kata nikmat artinya Pemberian, Anugerah, Enak, Lazat.

Mensyukuri nikmat Allah SWT, maksudnya berterima kasih kepada-Nya dengan cara mengingat atau menyebut nikmat dan mengagungkan-Nya.

Seluruh nikmat yang kita rasakan ini datangnya dari Allah subhanahu wata'ala.  Allah berfirman :

                                                                                                                          وَمَا بِكُمْ مِنْ نِعْمَةٍ فَمِنَ اللَّهِ
 "Dan apa saja nikmat yang ada pada kamu, maka dari Allah lah (datangnya)." (An Nahl: 53)


                                                                              وَآتَاكُمْ مِنْ كُلِّ مَا سَأَلْتُمُوهُ وَإِنْ تَعُدُّوا نِعْمَةَ اللَّهِ لا تُحْصُوهَا
"Dan Dia telah memberikan kepadamu (keperluanmu) dari segala apa yang kamu mohonkan kepadanya. Dan jika kamu menghitung nikmat Allah, tidaklah dapat kamu menghinggakannya. (QS. Ibrahim : 34)

Kerana itu, tepatlah jika Allah SWT, mewajibkan kepada setiap individu manusia untuk bersyukur kepada-Nya, Allah berfirman :

                                                                                                   فَاذْكُرُونِي أَذْكُرْكُمْ وَاشْكُرُوا لِي وَلا تَكْفُرُونِ
Karena itu ingatlah kamu kepada-Ku, niscaya Aku ingat pula kepada-Mu dan bersyukurlah kepada-Ku, dan janganlah kamu mengingkari (nikmat)-Ku (QS. Al- Baqarah :152).
                                                                                                     
Sudah seharusnya kita sebagai hamba bersyukur dengan nikmat yang diberikan Allah kepada kita. Mulai dalam kandungan ibu sampai menjadi manusia yang bisa berpikir hingga kembali pada-Nya adalah nikmat Allah yang tidak terhingga. Mulai dari kesenangan hidup, rezeki, dan kasih sayangnya yang tak pernah putus.

                                                                   وَإِذْ تَأَذَّنَ رَبُّكُمْ لَئِنْ شَكَرْتُمْ لأزِيدَنَّكُمْ وَلَئِنْ كَفَرْتُمْ إِنَّ عَذَابِي لَشَدِيدٌ
 "Dan (ingatlah juga), tatkala Tuhanmu memaklumkan, 'Sesungguhnya, jika kamu bersyukur, pasti Kami akan menambah (nikmat) kepadamu. Dan, jika kamu mengingkari (nikmat-Ku), sesungguhnya azab-Ku sangat pedih'.'' (QS Ibrahim : 7).

 ”Wahai Tuhanku, bimbinglah aku untuk selalu bersyukur atas kenikmatan yang Engkau berikan kepadaku ,juga kepada kedua orang tuaku dan agar aku melakukan amal yang Engkau redhai dan masukkanlah aku dengan rahmat-Mu bersama hamba-hamba-Mu yang saleh.”


                                                                                                                                     فَبِأَيِّ آلاءِ رَبِّكُمَا تُكَذِّبَان

“Maka nikmat Tuhan kamu manakah yang kamu dustakan?” (Ar-Rahman : 13)